Sejarah RS Tk.III 04.06.03 dr R Soetarto Yogyakarta

Setelah diproklamasikan kemerdekaan bangsa Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 di Jakarta sekaligus terbentuknya negara RI, maka hampir diseluruh pelosok tanah air terjadi pergolakan-pergolakan bersenjata dari para pejuang dan pembela kemerdekaan RI untuk mempertahankan dan menegakan negara RI dari pihak manapun yang menghendaki menjajah kembali bangsa Indonesia dan menjadi kenyataan bahwa para pejuang tersebut langsung terlibat secara fisik berperang dengan senjata seadanya melawan orang-orang jepang yang masih berada di Indonesia yang tidak mau menyerahkan senjatanya kepada RI dan orang-orang Belanda serta sekutu-sekutunya yang masih menghendaki penjajahan terhadap bangsa Indonesia.

Peristiwa-peristiwa kontak senjata tersebut mengakibatkan disana-sini berjatuhan korban para pejuang termasuk yang berada di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta. Pada saat bersamaan lahirlah badan-badan perjuangan antara lain BKR yang nantinya berubah menjadi TKR dan badan-badan perjuangan lainnya. Untuk mengurusi badan perjuangan dari BKR/TKR dibentuk Markas Besar Tentara (MBT) berlokasi di Jl. Jendral Sudirman (Eks Ma Korem 072/Pamungkas), sementara para anggota BKR/TKR baik yang turut campur tangan disemua daerah pertempuran dan yang sedang dalam daerah pertahanan kesehatannya diurusi oleh bagian kesehatan tentara baik yang berada di Brigade, Resimen, Bataliyon maupun unit-unit kesatuan tentara lainnya.Kesatuan-kesatuan kesehatan resimen di Bataliyon di pimpin oleh seorang kepala seksi yaitu kepala seksi kesehatan Bataliyon. Untuk mengurusi tentara-tentara yang sakit dan perlu opname, di bentuklah tempat-tempat perawatan tentara diantara Markas Kesehatan Tentara Resimen 21, Resimen 23 dn sebagian lainnya di klinik perjuangan. Sekitar tahun 1951 TPT yang semula berlokasi didepan RS Bethesda dan Markas Kesehatan Brigade yang berlokasi di Jl. Widodo kota baru di pindahkan ke Jl. Juwandi No.19 kota baru, bekas Militer Hospital Belanda yang dibangun tahun 1931 yang sebelumnya ditempati di Bataliyon X, dengan nama sebutan Kesehatan DKT.ST 13 dan Rumah Sakit Tentara DKT ST 13 di bawah pimpinan Letkol dr Soetarto (DKT ST 13 : Dinas Kesehatan Tentara Sub Teritorium 13).

Pada awal tahun 1951, DKST 13 telah memiliki eselon kesehatan bawahan bersama dengan pembentukan Batalyon-batalyon oleh Subter 13 Yogyakarta antara lain sebagai berikut :

  1. Batalyon 410, dengan Dan Ton Kes adalah Letda Sabdayu
  2. Batalyon 411, dengan Dan Ton Kes adalah Letda S.T Panwono
  3. Batalyon 412, dengan Dan Ton Kes adalah Letda W.Paimin
  4. Batalyon 413, dengan Dan Ton Kes adalah pembantu Letnan S.Temathrus
  5. Di Kes Mako Subter 13 adalah Letda Gideon

Diawal tahun 1951, DKT ST 13 juga memiliki tempat perawatan II di Purworejo dan Garnizun Gombong. Untuk TP II Gombong dipimpin oleh Letda Sukiyo, sedangkan khusus di TP II Purworejo karena kegiatan belum banyak (belum Garnizun) maka bagi anggota-anggota Batalyon 411 Purworejo masih dilayani oleh Ton Kes Yon sendiri yang memiliki KSA (Kamar Sakit Asrama), sedangkan kegiatan TP II Purworejo dilaksanakan oleh beberapa Ton Kes Yon 411 dan penetapan beberapa anggota DKST 13 yang langsung diawasi Oleh DKST 13 Yogyakarta. Baru sekitar beberapa tahun kemudian setelah TP II berubah menjadi Rumkit III/IV pimpinannya dipegang oleh Letda Agus Kadiman.

Perkembangan sebutan nama-nama kesehatan / Dinas kesehatan tentara resmi tahun 1945 hingga 1950, dan seterusnya menyesuaikan dengan nama-nama organisasi kesehatan sesuai dengan petunjuk penetapan atasan.

Khusus Dinas Kesehatan Tentara ST 13 Yogyakarta sejak tahun 1950 mengalami perubahan nama sebagai berikut :

  1. DKST 13
  2. DKT Resimen 13
  3. DKT Resimen Informasi 072
  4. DKAD Resort Militer 072
  5. Detasemen Kesehatan 072
  6. Sejak Re-Organisasi ABRI tahun 1986 sampai dengan sekarang berubah sebutan menjadi : Detasemen Kesehatan Wilayah 04.04.02

Adapun kepala DKT Resort Militer 072 dan Rumkit Tk.II yang berubah menjadi Rumkit Tk.II dan kemudian berubah lagi menjadi Rumkit Tk.III Yogyakarta sejak tahun 1951-1971 dijabat rangkap oleh Dr.R. Soetarto.

Pejabat-pejabat antara lain :

  1. 1949-1974 : Brigjen dr.R. Soetarto (alm)
  2. 1974-1978 : Mayor CKM dr. Andi Sofyan
  3. 1978-1990 : Mayor CKM dr. Imron Maskuri
  4. 1990-1993 : Mayor CKM dr. Oekartojo (alm)
  5. 1993-1996 : Mayor CKM dr. R Sampoerna, HS
  6. 1996-2003 : Mayor CKM dr. Eddy Purwoko, Sp.B
  7. 2003-2004 : Letkol CKM dr. Budi Wiranto, Sp.THT
  8. 2004-2007 : Letkol CKM dr. Dony Hardono, Sp.S
  9. 2007-2010 : Letkol CKM dr. Supriyanto
  10. 2010- 2014 : Letkol CKM dr. Moch. Hasyim, Sp.An
  11. 2014- 2015 : Letkol CKM dr. Wahyu Triyanto,Sp.M
  12. 2015- 2016 : Letkol CKm dr. Nunung Joko Nugroho
  13. 2016-2016 : Letnan Kolonel Ckm dr. Wahyu Triyanto, Sp. M
  14. 2016 – 2019 : Letnan Kolonel Ckm (K) dr Virni Sagita I, MARS

15. 2019 – skg : Letnan Kolonel Ckm dr. Khairan Irmansyah, Sp. THT-KL., M.Kes

icon

Rumah Sakit dr. Soetarto (DKT)
Jl. Juadi No.19, Kotabaru, Kec. Gondokusuman, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta 55224

Recent Posts

Copyright by RS Dr. Soetarto. All rights reserved.